Anda bekerja keras dalam Trading Forex dan memiliki beberapa keberhasilan. Namun entah bagaimana, pada akhir setiap bulan, Anda berakhir dengan kerugian. Apa yang sedang terjadi? Anda mungkin berdagang terlalu banyak. Inilah cara Anda menilai apakah Anda melakukan overtrading, dan bagaimana Anda bisa memperbaikinya jika Anda melakukannya.

Itu adalah perasaan manusiawi alami untuk menyaksikan harga berfluktuasi dan merasa seolah-olah Anda harus terlibat aktif dalam memanfaatkan peluang. Lagi pula, tidak ada yang mau kehilangan keuntungan atau duduk dan menonton kerugian terjadi. Perasaan ini menjadi lebih buruk dengan melihat pergerakan harga setelah itu terjadi, terutama ketika Anda lupa bahwa Anda melihat mereka di belakang. Dalam sebagian besar bidang kehidupan, Anda menghasilkan lebih banyak uang dengan meningkatkan tingkat upaya, keterlibatan, dan aktivitas Anda dalam bisnis Anda. Masalahnya adalah, dalam perdagangan Forex, saham, atau komoditas, meningkatkan jumlah aktivitas beli dan jual Anda cenderung mengarah pada kerugian dan bukan keuntungan. Mengapa demikian?

Tentu saja, Market tidak peduli berapa banyak usaha yang Anda lakukan atau seberapa keras Anda bekerja, atau apakah Anda beruntung atau tidak. Dimungkinkan untuk membuat untung atau rugi dalam jangka waktu yang lama hanya dengan memiliki keberuntungan yang luar biasa baik atau buruk. Sebagai manusia, kita cenderung merasa bahwa kita pantas mendapatkan sesuatu atau tidak.

Jika uraian saya tentang perasaan negatif ini membuat Anda tersindir, Anda mungkin overtrading. Jika demikian, sekarang saatnya bagi Anda untuk mempertimbangkan beberapa hal untuk menentukan apakah Anda melakukan overtrading. Pertama, apakah Anda memiliki kriteria yang sangat ketat untuk memasuki Trading baru? Jika demikian, apakah Anda mengikutinya tanpa kecuali? Peluang Trading yang baik jarang muncul. Di pasar Forex, jarang ada lebih dari dua atau mungkin tiga peluang Trading yang sangat baik dalam seminggu (kecuali jika Anda scalping, dan bahkan kemudian Anda mungkin tidak akan mendapatkan lebih dari jumlah yang sama dari pengaturan keseluruhan untuk dieksploitasi, bahkan jika Anda mengambil lebih dari dua atau tiga perdagangan aktual). Jika Anda melakukan Trading setiap hari dan mencari lebih dari sekitar 20 pips keuntungan, Anda tentu overtrading.

Inilah aturan emas overtrading: pasar tidak memberi banyak peluang bagus. Sebagian besar waktu, tidak ada entri Trading yang baik tersedia. Cara yang baik untuk memahami hal ini adalah belajar tentang Prinsip Pareto, yang menyatakan bahwa 80% keuntungan berasal dari kurang dari 20% peluang (kebetulan, prinsip ini juga relevan dengan bidang kehidupan lainnya). Berita baiknya adalah ini baik-baik saja. Sebagai contoh, investor hebat yang berinvestasi di ratusan perusahaan kecil tidak bekerja atas dasar harapan bahwa 60% dari perusahaan akan mendapat untung sementara 40% akan menghasilkan kerugian. Mereka tahu bahwa dari seratus peluang, mereka mungkin hanya mendapat dua atau tiga pemenang besar, tetapi keuntungan di sana akan sangat besar sehingga mereka akan lebih dari sekadar mengompensasi 97% dari yang kalah. Pasar uang tidak terlalu ekstrem, tetapi cukup adil untuk mengatakan bahwa cara termudah untuk menghasilkan uang di Forex adalah dengan tidak melakukan Trading sebagian besar waktu. Jika Anda bisa menunjukkan kepada saya seseorang yang bertujuan untuk 50 pips setiap hari setiap hari dan menghasilkan keuntungan yang signifikan setelah setahun, saya akan kagum.

Saya bisa menggambarkan ini dengan contoh nyata. Saya baru-baru ini kembali menguji enam pasangan mata uang selama delapan belas tahun terakhir untuk melihat seberapa menguntungkan berbagai strategi pelarian selama periode ini. Pengaturan paling menguntungkan yang dapat saya identifikasi adalah breakout yang melibatkan volatilitas sangat tinggi. Sekarang, saya melihat total hampir 27.000 hari, dan jumlah hari ketika pelarian yang memenuhi syarat seperti itu kurang dari 4.000. Ini berarti bahwa peluang terbaik hanya ada sekitar 15% dari waktu. Menariknya, angka ini tidak jauh dari pedoman 20% Prinsip Pareto.

Bagaimana jika Anda tidak mengikuti strategi entri matematika yang kaku, tetapi mengandalkan firasat Anda? Pendekatan ini mungkin bahkan lebih rentan terhadap overtrading, karena Anda memberi diri Anda banyak kebijaksanaan, dan mudah bagi kebanyakan orang untuk meyakinkan diri sendiri bahwa mereka melihat apa yang ingin mereka lihat.

Untuk menyimpulkan, inti dari Trading yang sukses adalah menjadi sangat pemilih dengan entri perdagangan Anda. Entri yang bagus ini tidak ada di sana hampir sepanjang waktu. Trader yang sukses harus tahu cara berdiri di samping dan tidak melakukan apa pun ketika pasar tidak memberikan peluang apa pun. Anda tidak bisa memaksa pasar untuk memberi Anda kesempatan, Anda hanya bisa siap untuk mengeksploitasi peluang yang diberikannya kepada Anda. Ada banyak Trader yang memiliki keterampilan untuk menghasilkan uang, yang mengambil Trading yang baik, tetapi yang membuang kemenangan mereka karena mereka tidak dapat berdiri di pinggir ketika pasar tidak memberikan peluang yang baik.

Jika Anda memasukkan lebih dari tiga Trading per minggu, dan Anda bukan calo, Anda melakukan overtrading. Jika Anda tidak memiliki kriteria entri Trading yang ketat dan Anda menemukan bahwa entri Anda datang setiap hari, Anda melakukan overtrading. Jika Anda bosan ketika Anda tidak melihat entri yang jelas dan Anda berbicara sendiri untuk memasuki Trading baru, Anda overtrading.

Jadi, jika Anda melakukan overtrading, bagaimana Anda memperbaikinya? Anda harus memiliki metode yang sangat jelas dan ketat untuk menemukan entri Trading dan menaatinya. Anda perlu menguji kembali metode Anda dan memastikannya menguntungkan selama jangka waktu yang lama dan tetap percaya padanya. Ketika tidak ada kesempatan masuk seperti itu, berdirilah. Abaikan jari pemicu gatal Anda dan jangan tekan tombol. Cobalah untuk melihat setiap hari Anda tidak Trading sebagai hari di mana Anda tidak kehilangan uang, tidak seperti kebanyakan pedagang lainnya, dan bangga pada diri sendiri karena menahan godaan. Ketika Anda melewati periode yang panjang dengan sangat sedikit (atau bahkan tidak ada) peluang, tenangkan diri Anda bahwa di pasar keuangan, jam paling gelap sering sebelum fajar. Peluang akan datang pada akhirnya dan semakin lama Anda dipaksa untuk menunggu, semakin baik kemungkinannya.

Hari libur nasional dapat menjadi kunci bagi rencana Trading yang paling berpengalaman sekalipun. Dengan pertukaran dan bank-bank tutup sepenuhnya atau beroperasi pada jam-jam yang dikurangi, sangat penting untuk tidak terjebak oleh perayaan kejutan ketika Anda merencanakan jadwal dan strategi Trading Anda.

Mengambil hanya tiga dari bursa efek yang paling penting sebagai contoh menunjukkan tingkat masalah: pada tahun 2019 Bursa Efek Tokyo akan mengamati dua puluh hari libur sepanjang tahun, London sepuluh, dan sembilan New York. Jadi, apa artinya ini untuk jadwal Trading Anda dan bagaimana Anda bisa merencanakan ke depan untuk gangguan di Market?

Yang pertama: instrumen yang Anda Tradingkan akan menentukan tindakan apa yang perlu Anda ambil. Dengan saham, ini mudah. Jika bursa ditutup, Anda tidak akan dapat Trading. Sejauh ini, sangat sederhana. Namun, beberapa pertukaran juga tutup lebih awal pada hari-hari di sekitar hari libur yang paling signifikan secara budaya; misalnya, pada Malam Natal dan Malam Tahun Baru (keduanya bukan merupakan salah satu dari delapan hari libur bank resmi Inggris) London Stock Exchange tutup lebih awal pada pukul 12:30 waktu setempat. Berhati-hatilah untuk tidak terjebak oleh penyesuaian yang kurang jelas pada jadwal seperti ini.

Semakin rumit ketika Anda mempertimbangkan implikasi penurunan aktivitas Trading untuk forex, CFD, dan logam spot. Trader harus mengawasi kalender ekonomi yang disediakan oleh broker mereka dan memperhatikan buletin mengenai perubahan jadwal untuk kelas aset yang berbeda. Ambil contoh jadwal Trading FXTM untuk hari libur umum AS, Hari Presiden, sebagai contoh. Trader diberitahu bahwa ini bukan hari Trading untuk Saham AS, seperti yang diharapkan, tetapi ada juga penutupan awal untuk Trading untuk logam spot, komoditas spot, dan indeks spot untuk dipertimbangkan.

Jadi, apa dampaknya terhadap Trading mata uang? Sifat OTC (over-the-counter) dari Market forex berarti Trading tetap terbuka 24 jam sehari, 5 hari seminggu. Namun, hari libur umum besar dapat mempengaruhi likuiditas pasar secara keseluruhan. Jika bank AS atau Inggris ditutup karena libur, ini kemungkinan besar akan menghasilkan volume Trading yang menurun secara signifikan di pasar. Dalam praktiknya, ini dapat menghasilkan pasar yang lebih tidak stabil dan tidak dapat diprediksi atau pasar statis dengan lebih sedikit peluang Trading. Penurunan Trader aktif juga dapat menyebabkan spread meningkat.

Jenis volatilitas jangka pendek di pasar tidak mungkin mengganggu Trader dengan posisi jangka panjang terbuka. Namun, Trader yang ingin memanfaatkan pergerakan jangka pendek mungkin menemukan bahwa volume Trading yang terbatas membuat pasar lebih sulit untuk dibaca

Tidak semua Itu berita buruk. Sementara aktivitas di hari libur yang sebenarnya mungkin lebih sulit atau bahkan tidak mungkin, sebuah fenomena yang dikenal luas yang disebut \’efek pra-liburan\’ mungkin membuat Trading ¬†langsung sebelum hari libur nasional lebih menarik.

Efek pra-liburan menggambarkan dampak perayaan nasional terhadap suasana pasar. Terkait terutama dengan Trading saham, tren ini tampaknya menginfeksi Trader dengan rasa optimisme yang meluas pada hari sebelum hari libur umum. Di masa lalu ini telah menghasilkan pengembalian rata-rata yang lebih besar dibandingkan dengan hari Trading normal. Namun, investor harus memperhatikan bahwa tidak ada dasar ekonomi yang kuat untuk peningkatan ini; jika itu terjadi sama sekali, itu murni hasil dari psikologi Trader dan tidak boleh diperlakukan sebagai hal yang tak terhindarkan.

Tentu saja, sementara investor harus memperlakukan kecenderungan perilaku yang berubah-ubah tersebut untuk mengambil posisi positif dengan hati-hati, kesadaran akan efek ini dapat berguna dalam menilai kemungkinan sentimen pasar.

Seperti biasa, hal yang paling penting untuk diingat tentang Trading di atau sekitar hari libur nasional adalah untuk dipersiapkan. Pastikan Anda mengetahui adanya perubahan jam Trading dan tetap peka terhadap anomali apa pun yang diubah oleh situasi yang mungkin terjadi.

Sayangnya untuk sebagian besar Trader Forex, mereka cenderung mengabaikan seluruh potensi keuntungan dunia. Lagipula, bukan hanya Euro, pound Inggris, yen Jepang, atau bahkan dolar AS yang diperdagangkan orang. Namun, sebagai Trader Forex, kami memiliki wawasan unik tentang apa yang dapat memindahkan komoditas, dan sebagian besar dari kita bahkan tidak repot-repot memperdagangkannya!

Perlu diingat bahwa salah satu pendorong komoditas terbesar adalah nilai US Dollar. Ini karena sebagian besar komoditas diperdagangkan dalam mata uang itu. Misalnya, jika Anda mencoba membeli barel minyak mentah, Anda harus membayarnya dalam dolar AS. Jadi jika Anda memikirkannya dengan cara ini, jika secara teori dolar AS sangat kuat, Anda harus mengambil lebih sedikit dolar AS untuk membeli minyak itu. Sebaliknya, jika nilai dolar AS anjlok, akan dibutuhkan lebih dari dolar AS yang sama untuk membeli minyak.

Dengan demikian, Anda dapat mengetahui di mana Anda dapat Trading minyak mentah. Anda bisa melihat hal yang sama tentang jagung, gula, kopi, dan komoditas lainnya yang di Tradingkan dalam dolar AS. (Meskipun ada beberapa pasar yang memungkinkan mata uang lain digunakan untuk membayar komoditas, Anda akan kesulitan menemukan mereka.)

Trading komoditas sangat mirip dengan pasar lain. Misalnya, dukungan dan perlawanan adalah sama, serta analisis teknis. Karena Forex adalah pasar yang digerakkan secara teknis, ini memberi Anda sedikit awal ketika datang untuk Trading di Market lain. Trading valas terkenal sebagai salah satu yang paling teknis di dunia, sehingga masuk akal jika diterjemahkan dengan sangat baik.

Setiap komoditas memiliki sedikit kepribadian uniknya sendiri, tetapi pada akhirnya kesamaan jauh lebih besar daripada perbedaan. Sebagai contoh, saya menemukan bahwa emas cenderung bergerak dalam kenaikan $ 25. Minyak mentah cenderung bergerak dalam kenaikan $ 10. Itu tidak berarti bahwa itu harus, hanya saja lebih sering daripada tidak. Jika Anda mengeluarkan bagan, dan memberi garis pada kenaikan itu, Anda akan melihat apa yang saya maksud. $ 50 berarti banyak dalam minyak mentah, dan begitu juga $ 60. Pasar emas tertarik pada level $ 1.200, level $ 1.225, level $ 1.250, dan seterusnya.

Ingatlah bahwa ada banyak broker berbeda yang dapat Anda gunakan untuk Trading komoditas. Ada broker berjangka, yang tentu saja sangat diatur tetapi mereka juga sangat mahal untuk beberapa Trader, karena Market berjangka cenderung mengambil margin lebih banyak daripada apa yang dapat Anda gunakan juga. Jika Anda memiliki pasar $ 2000, Anda tidak memiliki perdagangan berjangka bisnis. Namun, Anda dapat memperdagangkan kontrak untuk pasar yang berbeda, yang cukup sering ditawarkan oleh broker Forex.

Perbedaan utama adalah ukuran akun Anda. Ya, Market berjangka sangat terbuka dan transparan, tetapi Anda juga memiliki masalah dalam memperdagangkan posisi yang sangat kecil seperti yang Anda lakukan di pasar CFD. Itu datang ke apa yang Anda yakini cocok dengan kepribadian Anda dan yang lebih penting modal Trading Anda ketika datang ke perdagangan Market ini.

Pastikan bahwa perusahaan Broker Anda sudah Ter-Regulasi, yang mana kebanyakan dari mereka. Ada beberapa broker yang menawarkan futures dan Forex, yang lagi-lagi, jika Anda memiliki cukup uang, maka Anda dapat mengambil keuntungan dari situasi ini. Pada akhirnya ini adalah pasar yang harus Anda perhatikan, karena Anda sudah memiliki keunggulan dibandingkan dengan kebanyakan Trader baru.

Langkah pertama Anda tentu saja adalah membuka akun demo. Ingatlah bahwa Broker berjangka cenderung menawarkan demo terbatas, jadi Anda mungkin harus mencoba beberapa demo. Tidak jarang seorang Broker menawarkan uji coba 14 hari. Dengan mengingat hal itu, ia membatasi kemampuan untuk melakukan demo. Sebagian besar perusahaan pialang CFD menawarkan percobaan lebih lama. Ini karena ada biaya data yang ditagih oleh broker dari CME atau CBOT misalnya.

Dengan meluangkan waktu untuk melakukan Trading demo, Anda dapat menghilangkan banyak rasa sakit yang terkait dengan kurva belajar. Namun, jika Anda seorang Trader teknis, kemungkinan tidak akan membutuhkan waktu lama untuk menyesuaikan diri dengan pasar ini. Anda akan menemukan bahwa beberapa lebih teknis daripada yang lain, misalnya emas dan minyak. Pada akhirnya, ada banyak peluang di luar sana bagi para Trader untuk mendapat untung, dan dengan memasuki sektor komoditas, Anda menambahkan alat lain ke dalam kotak alat Anda ketika datang untuk berinvestasi.

Meskipun ada banyak kemungkinan potongan teka-teki yang Anda kumpulkan untuk menghasilkan uang, yang paling penting adalah pengelolaan uang. Yang terpenting dalam pengelolaan uang adalah memahami toleransi risiko Anda saat Trading.

Jadi sebelum membahas topik selanjutnya, kita perlu memahami apa sebenarnya toleransi risiko dalam hal Trading. Ini berarti jumlah risiko yang dapat Anda toleransi per Trading. Ini sedikit berbeda dari manajemen uang, karena manajemen uang berfokus pada kemampuan untuk bertahan dari serangkaian kerugian, sementara toleransi risiko lebih sejalan dengan kemampuan psikologis untuk mengambil kerugian yang diukur.

Yang dimaksudkan dengan ini adalah bahwa beberapa Trader sangat nyaman mempertaruhkan 3% pada perdagangan, sementara yang lain akan melihat mengambil risiko 0,5% pada pengaturan yang sama. Secara keseluruhan, ini hanyalah masalah pribadi masing-masing, karena setiap orang dan trader individu tentu saja akan berbeda. Namun, mengetahui apa toleransi risiko pada akhirnya akan sangat penting untuk kesuksesan Anda, seolah-olah Anda tidak nyaman dalam suatu posisi, Anda mungkin menemukan diri Anda keluar terlalu dini. Yang akan lebih buruk lagi adalah bahwa sering kali Anda menemukan diri Anda dalam posisi itu, analisis awal Anda mungkin benar, dan Anda mendapati diri Anda melompat keluar dari pasar berdasarkan rasa takut, dan tidak berdasarkan pada sesuatu yang substansial. Ada beberapa hal yang lebih buruk daripada menonton posisi menguntungkan Anda setelah Anda sedikit takut.

Menentukan toleransi risiko Anda sebenarnya jauh lebih sederhana daripada yang Anda pikirkan. Pertama-tama, Anda harus ingat bahwa memahami manajemen uang itu penting, jadi gunakan saja beberapa contoh yang realistis :

Beberapa orang akan merasa nyaman mempertaruhkan jumlah uang yang gila, seperti 20%. Itu percakapan yang sangat berbeda saat mendekati manajemen uang. Manajemen uang menentukan bahwa Anda seharusnya tidak mengambil risiko terkena keuangan seperti itu, tetapi pada akhirnya bekerja dalam kisaran yang masuk akal dalam menemukan di mana Anda dapat meninggalkan perdagangan sendirian untuk mencari tahu ke mana arahnya akan menjadi salah satu utama langkah maju untuk menjadi trader yang jauh lebih profesional. Untuk apa nilainya, saya telah menemukan toleransi risiko saya sekitar 1%. Milik Anda mungkin berbeda, tetapi dalam jangka panjang jenis-jenis perdagangan tersebut dapat berkembang menjadi pengembalian yang bagus.

Ada beberapa bagian dari Analisis Teknis yang dapat Anda kreditkan kepada satu individu, tetapi Elliott Wave Theory memiliki perbedaan itu.

Pendiri teori ini adalah Ralph Nelson Elliott, yang lahir di Marysville, Kansas, pada tahun 1871 dan kemudian pindah ke San Antonio, Texas.

Elliott memulai karirnya sebagai akuntan pada pertengahan 1890-an. Setelah menduduki posisi eksekutif di perusahaan swasta dan bisnis konsultan yang sukses, Departemen Luar Negeri A.S. menunjuk Elliott ke jabatan Kepala Akuntan untuk Nikaragua (yang pada saat itu berada di bawah kendali Amerika).

Selama berada di Amerika Tengah, Elliott mengidap penyakit yang melemahkan, yang memaksanya untuk pensiun dini pada usia lima puluh delapan. Tentang saat ini, ia memutuskan untuk mendedikasikan dirinya untuk mempelajari pasar saham Amerika.

Ketika Elliott memulai studinya tentang pasar, umumnya dipercaya bahwa pasar itu acak dan kacau. Elliott, bagaimanapun, curiga bahwa ada beberapa urutan yang mendasari bagaimana mereka bergerak, dan dia mengusulkan agar harga pasar dibuka dalam pola dan tren tertentu. Ini dianggap sebagai ide revolusioner pada waktu itu.

Dia memulai studinya dengan memeriksa 75 tahun data pasar saham historis menggunakan grafik tahunan, bulanan, mingguan, harian, jam, dan setengah jam. Ingat, ini terjadi pada 1930-an, sebelum kekuatan komputasi tersedia untuk membantu menelusuri grafik dan menyimpan catatan. Semua analisis itu dilakukan dengan tangan dan melakukannya sendiri adalah sebuah pencapaian dalam dirinya sendiri.

Ketika penelitiannya berkembang, ia mulai membentuk aturan yang bisa diterapkan ke pasar dan ketika kepercayaannya tumbuh, ia mulai membagikan idenya di depan umum. Pada 13 Maret 1935, hari Rabu biasa, ia mengirim telegram setelah penutupan pasar yang menyatakan bahwa pasar saham Amerika membuat posisi terendah terakhir.

Keesokan harinya, Kamis, 14 Maret 1935, Dow Jones Industrial Average membuat harga penutupan terendah sepanjang tahun itu. Bahkan, pasar mulai naik yang berlangsung hampir dua tahun dan hampir menggandakan nilai Dow. Elliott, menggunakan aturan pasar yang telah ia kembangkan, telah menyematkan bagian bawah pasar dalam satu hari perdagangan.

Apa yang membuat ini lebih luar biasa adalah waktu dalam sejarah Elliott membuat prediksi. Pada tahun 1935, Amerika berada di tengah-tengah Depresi Hebat dan gagasan bahwa pasar bisa naik tampaknya tidak terpikirkan.

Beberapa bulan setelah memprediksikan rendahnya pada bulan Maret 1935, Elliott menulis \”Prinsip Elliott\” bersama Charles J. Collins. Collins sendiri adalah penerima telegram Elliott pada Rabu sore yang memprediksi rendahnya pasar.

Dengan buku itu, Elliott Wave Theory secara resmi lahir.

Sejujurnya, jawaban atas pertanyaan \”Seberapa sering Seorang Trader profesional Forex melakukan Trading?\” Sangat tergantung pada situasi yang mendasarinya. Misalnya, beberapa Trader fokus pada investasi sementara yang lain fokus pada gerakan mikro. Artikel ini tidak dapat memberikan angka pasti, tetapi dapat memberi Anda gambaran tentang apa yang diharapkan secara realistis ketika Anda memasuki dunia Forex.

Tanpa ragu, salah satu perubahan besar di dunia Forex selama beberapa tahun belakangan ini adalah munculnya Transaksi frekuensi tinggi. Ketika dilihat dalam prisma ini, beberapa pedagang frekuensi tinggi dapat menghasilkan ratusan bahkan ribuan Transaksi per hari. Jelas, ini tidak dilakukan secara manual, dan biasanya dilakukan oleh beberapa jenis algoritma atau sistem komputer. Selain itu, ini tidak dilakukan oleh \”Penasihat Ahli\” yang Anda temukan online untuk sistem Metatrader 4.

Untuk Transaksi harian yang bekerja secara manual, Anda mungkin melihat lebih banyak di sepanjang garis 20 Transaksi/hari. Namun, tidak semua hari sama, dan beberapa hari tidak akan menawarkan banyak peluang. Sebagian besar waktu, sebagai Transaksi harian, Anda mungkin dapat menemukan 3 hingga 5 Transaksi dengan cukup mudah. Oleh karena itu, Transaksi harian mungkin merupakan salah satu hal yang paling sulit dilakukan, terutama dalam grafik jangka pendek, karena membawa sejumlah masalah baru dari sudut pandang psikologis. Ini biasanya dilakukan oleh para profesional dan mereka yang memiliki pengalaman ekstrim. Tidak ada yang mempersiapkan Anda lebih dari pengalaman. Untuk melompat pada grafik lima menit segera adalah jalan untuk panggilan margin.

Kelompok Trader berikutnya adalah Trader ayunan, atau Trader perantara. Trader ini cenderung menempatkan beberapa Transaksi paling banyak sehari, dan biasanya bertahan selama beberapa jam, jika bukan hari. Misalnya, Anda mungkin menyadari bahwa pasangan AUD / USD memiliki jumlah dukungan yang signifikan pada tingkat tertentu. Anda juga menyadari bahwa 200 pips di atas, ada sejumlah besar resistensi. Seseorang yang merupakan Trader perantara mungkin memasuki Transaksi ini dan hanya bertahan sampai kita mencapai target. Itu bisa beberapa jam, atau beberapa minggu. Trader perantara dan swing mencari target spesifik, belum tentu jangka waktu. Karena hal inilah maka sulit untuk mengukur dengan tepat berapa banyak mereka melakukan Transaksi . Itu tergantung pada kondisi pasar, tetapi itu akan menjadi kenyataan dengan semua pedagang ini.

Kelompok Trader lain akan lebih banyak jatuh di sepanjang garis investor. Ini adalah Trader yang menyadari bahwa mata uang yang mereka perdagangkan dalam tren naik, dan mereka membeli dan menahan. Pedagang ini cukup sering akan bertahan pada perdagangan selama berminggu-minggu, jika tidak berbulan-bulan. Bahkan, beberapa Trader ini bahkan akan memiliki mata uang selama beberapa tahun. Sebagai aturan umum, pasangan mata uang cenderung memasuki siklus 2 hingga 3 tahun pada setiap tren, jadi ini adalah para pedagang yang mencoba mengambil pergerakan itu. Jelas, situasi untung dan rugi mereka berubah cukup drastis, karena mereka bisa memiliki mundurnya 300 pips sebagai contoh. Namun, 300 pip mundur mungkin kecil dalam skema besar, tetapi Anda harus memiliki keyakinan dan Anda harus memiliki kekuatan pikiran untuk bertahan pada perdagangan dan membiarkannya bekerja.

Satu hal yang Trader harus hindari dengan cara apapun adalah overtrading. Meskipun spread tidak besar untuk sebagian besar pasangan mata uang, itu adalah biaya untuk melakukan bisnis. Trader altar jangka pendek di luar sana menggunakan komputer untuk menempatkan posisi mereka memiliki sebaran yang sedekat mungkin dengan nol. Mereka melakukan Transaksi di platform yang sama sekali berbeda dan kolam gelap dari kebanyakan Trader eceran, jadi bagi mereka overtrading bukan masalah besar. Faktanya, itulah tepatnya cara mereka menghasilkan uang. Bagi kita semua, masuk akal untuk memaksimalkan efisiensi setiap perdagangan, yang berarti tidak melompat masuk dan keluar dari perdagangan yang sama.

Biaya Trading Forex

Pengeluaran utama dalam bisnis trading forex adalah trade yang merugi. Jika bisa memahami hal ini maka Anda akan bisa mengurangi pengaruh emosi negatif yang timbul akibat loss. (more…)

Persiapan Sebelum Trading Forex

Forex sama dengan bisnis pada umumnya, Anda tentu mengharapkan keuntungan yang konsisten untuk jangka panjang. Tujuan Anda tentu saja menekan pengeluaran sekecil mungkin dan memaksimalkan keuntungan, dan seperti telah dijelaskan sebelumnya, pengeluaran yang bisa Anda atur adalah besarnya resiko pada setiap trade. (more…)

Dampak Leverage Bagi Trader

Trader pemula baiknya pake leverage berapa untuk akun trading? Ini adalah pertanyaan yang sering kita dengar… Namun sebelumnya, perlu diketahui bahwa satu hal penting yang perlu diperhatikan mengenai resiko trading, yaitu leverage. Fasilitas yang satu ini bisa menjadi pedang bermata dua bagi trader.

Di satu sisi, leverage bisa membantu trader untuk menempatkan transaksi dengan ukuran yang lebih besar dari kemampuan modal asli. Namun di sisi lain, leverage yang semakin tinggi juga membawa resiko kerugian yang semakin besar.

Dalam satu artikel disitus populer telah dibahas bahwa: trader pemula yang bermodal kecil biasanya lebih rentan untuk memilih leverage tinggi dibanding dengan trader lain bermodal besar. Misalnya saja, trader A perlu mengambil leverage 1:1000 untuk bisa trading dengan ukuran 10,000 USD, karena nilai margin yang mampu dibayarkan hanya sebesar 10 USD.

Sementara itu, trader B memiliki kapasitas untuk menggunakan margin sebesar 1000 USD, sehingga untuk bertransaksi senilai 10,000 USD ia hanya mengambil leverage 1:10. Antara leverage 1:10 dan 1:1000, tentu jelas terlihat mana yang lebih beresiko dan mana yang masih aman.

Oleh karena itu, tidak benar untuk langsung mengklaim bahwa modal besar = resiko besar. Anggapan seperti itu mungkin berlaku di bidang lain, tapi tidak di forex. Karena adanya trading margin, ada leverage yang juga perlu diperhatikan di sini.

Jadi bila Anda melihat seorang trader berinvestasi dengan modal besar, jangan dulu menilai dia sebagai trader yang terlalu berani mengambil resiko. Justru mereka yang mulai trading dengan modal kecil dan mengambil leverage fantastis-lah yang tergolong nekat.

Modal Besar vs Modal Kecil dalam Forex

Apakah para trader pemula harus langsung masuk dengan modal besar? Kenyataannya tidak harus seperti itu. Para trader pemula bermodal kecil masih berkesempatan untuk memiliki karir trading di bidang forex. Kuncinya, jangan ambil leverage yang terlalu tinggi. (more…)