Meskipun ada banyak kemungkinan potongan teka-teki yang Anda kumpulkan untuk menghasilkan uang, yang paling penting adalah pengelolaan uang. Yang terpenting dalam pengelolaan uang adalah memahami toleransi risiko Anda saat Trading.

Jadi sebelum membahas topik selanjutnya, kita perlu memahami apa sebenarnya toleransi risiko dalam hal Trading. Ini berarti jumlah risiko yang dapat Anda toleransi per Trading. Ini sedikit berbeda dari manajemen uang, karena manajemen uang berfokus pada kemampuan untuk bertahan dari serangkaian kerugian, sementara toleransi risiko lebih sejalan dengan kemampuan psikologis untuk mengambil kerugian yang diukur.

Yang dimaksudkan dengan ini adalah bahwa beberapa Trader sangat nyaman mempertaruhkan 3% pada perdagangan, sementara yang lain akan melihat mengambil risiko 0,5% pada pengaturan yang sama. Secara keseluruhan, ini hanyalah masalah pribadi masing-masing, karena setiap orang dan trader individu tentu saja akan berbeda. Namun, mengetahui apa toleransi risiko pada akhirnya akan sangat penting untuk kesuksesan Anda, seolah-olah Anda tidak nyaman dalam suatu posisi, Anda mungkin menemukan diri Anda keluar terlalu dini. Yang akan lebih buruk lagi adalah bahwa sering kali Anda menemukan diri Anda dalam posisi itu, analisis awal Anda mungkin benar, dan Anda mendapati diri Anda melompat keluar dari pasar berdasarkan rasa takut, dan tidak berdasarkan pada sesuatu yang substansial. Ada beberapa hal yang lebih buruk daripada menonton posisi menguntungkan Anda setelah Anda sedikit takut.

Menentukan toleransi risiko Anda sebenarnya jauh lebih sederhana daripada yang Anda pikirkan. Pertama-tama, Anda harus ingat bahwa memahami manajemen uang itu penting, jadi gunakan saja beberapa contoh yang realistis :

Beberapa orang akan merasa nyaman mempertaruhkan jumlah uang yang gila, seperti 20%. Itu percakapan yang sangat berbeda saat mendekati manajemen uang. Manajemen uang menentukan bahwa Anda seharusnya tidak mengambil risiko terkena keuangan seperti itu, tetapi pada akhirnya bekerja dalam kisaran yang masuk akal dalam menemukan di mana Anda dapat meninggalkan perdagangan sendirian untuk mencari tahu ke mana arahnya akan menjadi salah satu utama langkah maju untuk menjadi trader yang jauh lebih profesional. Untuk apa nilainya, saya telah menemukan toleransi risiko saya sekitar 1%. Milik Anda mungkin berbeda, tetapi dalam jangka panjang jenis-jenis perdagangan tersebut dapat berkembang menjadi pengembalian yang bagus.

Ada beberapa bagian dari Analisis Teknis yang dapat Anda kreditkan kepada satu individu, tetapi Elliott Wave Theory memiliki perbedaan itu.

Pendiri teori ini adalah Ralph Nelson Elliott, yang lahir di Marysville, Kansas, pada tahun 1871 dan kemudian pindah ke San Antonio, Texas.

Elliott memulai karirnya sebagai akuntan pada pertengahan 1890-an. Setelah menduduki posisi eksekutif di perusahaan swasta dan bisnis konsultan yang sukses, Departemen Luar Negeri A.S. menunjuk Elliott ke jabatan Kepala Akuntan untuk Nikaragua (yang pada saat itu berada di bawah kendali Amerika).

Selama berada di Amerika Tengah, Elliott mengidap penyakit yang melemahkan, yang memaksanya untuk pensiun dini pada usia lima puluh delapan. Tentang saat ini, ia memutuskan untuk mendedikasikan dirinya untuk mempelajari pasar saham Amerika.

Ketika Elliott memulai studinya tentang pasar, umumnya dipercaya bahwa pasar itu acak dan kacau. Elliott, bagaimanapun, curiga bahwa ada beberapa urutan yang mendasari bagaimana mereka bergerak, dan dia mengusulkan agar harga pasar dibuka dalam pola dan tren tertentu. Ini dianggap sebagai ide revolusioner pada waktu itu.

Dia memulai studinya dengan memeriksa 75 tahun data pasar saham historis menggunakan grafik tahunan, bulanan, mingguan, harian, jam, dan setengah jam. Ingat, ini terjadi pada 1930-an, sebelum kekuatan komputasi tersedia untuk membantu menelusuri grafik dan menyimpan catatan. Semua analisis itu dilakukan dengan tangan dan melakukannya sendiri adalah sebuah pencapaian dalam dirinya sendiri.

Ketika penelitiannya berkembang, ia mulai membentuk aturan yang bisa diterapkan ke pasar dan ketika kepercayaannya tumbuh, ia mulai membagikan idenya di depan umum. Pada 13 Maret 1935, hari Rabu biasa, ia mengirim telegram setelah penutupan pasar yang menyatakan bahwa pasar saham Amerika membuat posisi terendah terakhir.

Keesokan harinya, Kamis, 14 Maret 1935, Dow Jones Industrial Average membuat harga penutupan terendah sepanjang tahun itu. Bahkan, pasar mulai naik yang berlangsung hampir dua tahun dan hampir menggandakan nilai Dow. Elliott, menggunakan aturan pasar yang telah ia kembangkan, telah menyematkan bagian bawah pasar dalam satu hari perdagangan.

Apa yang membuat ini lebih luar biasa adalah waktu dalam sejarah Elliott membuat prediksi. Pada tahun 1935, Amerika berada di tengah-tengah Depresi Hebat dan gagasan bahwa pasar bisa naik tampaknya tidak terpikirkan.

Beberapa bulan setelah memprediksikan rendahnya pada bulan Maret 1935, Elliott menulis \”Prinsip Elliott\” bersama Charles J. Collins. Collins sendiri adalah penerima telegram Elliott pada Rabu sore yang memprediksi rendahnya pasar.

Dengan buku itu, Elliott Wave Theory secara resmi lahir.

Analisa teknikal umumnya digemari trader pemula karena kemudahannya dalam memberikan sinyal entry. Ditambah lagi, mencari sinyal trading dengan indikator dan pola harga sudah menjadi semacam ritual. Namun, seiring bertambahnya pengalaman trading, semakin kita sadar akan kelemahan analisa teknikal.

Daripada terus mengalami kesalahan serupa berulang-ulang, seorang trader harus belajar untuk memperbaiki kekurangannnya. Jika selama ini Anda terus bergantung pada sinyal trading dari analisa teknikal tapi masih tetap merugi, maka inilah saatnya untuk membuka wawasan. Berikut adalah beberapa poin-poin utama kelemahan analisa teknikal:

1. Analisa teknikal hanya menampilkan data lampau.
Kelemahan analisa teknikal terletak pada fakta bahwa chart hanya menampilkan catatan perubahan harga, entah itu dalam bentuk candlestick, bar ataupun line chart. Yup, kata kuncinya adalah \”catatan\” atau record perubahan harga. Dengan kata lain, chart hanya menyajikan rentang pergerakan harga dari masa lampau (history) sampai saat ini (current time).

Implikasinya, secanggih atau seakurat apapun analisa teknikal, sesungguhnya tidak dapat \”meramalkan\” ke mana harga akan bergerak selanjutnya. Meskipun dengan bantuan leading indicator sekelas RSI dan Osilator Stochastic, resiko sinyal palsu (fake signal) masih berpotensi merugikan akun Anda.

2. Relatif subyektif.
Masalah kelemahan analisa teknikal kedua adalah ketika trader berusaha mencari titik-titik entry terbaik dengan beragam strategi berbeda. Hasilnya, antara satu trader dengan trader lain pasti akan berujung dengan pembukaan posisi berbeda. Akibatnya, pasar belum tentu akan bergerak sesuai harapan, meskipun sinyal trading terlihat sangat jelas bagi Anda sendiri.

kelemahan analisa teknikal, sinyal trading AGambar sinyal trading A menggunakan crossover MA periode 50, 20 dan osilator RSI. Anak panah biru: buy, merah: sell.

sinyal trading dengan indikator berbeda, pair sama, time frame samaGambar sinyal trading b, indikator MA periode 100, 50 dan osilator CCI.

Meskipun kedua chart di atas menggunakan pair dan timeframe sama, namun trader akan membuka posisi pada titik entry berbeda-beda. Intinya, apa yang terlihat sebagai titik entry sempurna pada chart Anda belum tentu akan direspon serupa oleh trader-trader lain, bisa jadi mereka malah membuka posisi berlawanan.

3. Kondisi sinyal trading sempurna jarang ditemukan.
Saat belajar menggunakan indikator, kita hanya diajarkan untuk mencari sinyal trading dengan pola sempurna. Umpamanya belajar mengendarai mobil, kita harus menunggu sampai kondisi jalan lancar dan tanpa gangguan, padahal dalam kenyataannya, kondisi tersebut tidak mewakili kondisi lalu lintas umumnya.

Kelemahan analisa teknikal ini dapat menjebak trader untuk membuka posisi setiap kali muncul sinyal trader. Padahal nantinya, bisa saja harga masih sempat bergerak melawan prediksi awal.

Pola head and shoulder biasanya diikuti oleh pembentukan trend setelah bentuk pola menjadi komplit. Namun, kenyataannya pola head and shoulder bearish di atas malah sempat melonjak naik melebihi batas \”bahu\” kedua sebelum akhirnya terjun bebas.

Contoh kedua, pola candlestick pinbar umumnya cukup kuat untuk mengindikasikan kemungkinan reversal. Alih-alih mengikuti kaidah pola pinbar bearish, harga malah meroket ke atas setelah gap pada pembukaan pasar pasca pemilu Prancis 2017. Dengan demikian, pasar bergerak lebih sensitif menuruti fundamental daripada teknikal.